Sistem Pembelajaran Terbaik Dunia - Contohi Sistem Pendidikan Finland

Bayangkan jika setiap hari kamu bersekolah hanya 5 jam lamanya, tanpa ada kerja sekolah dan tidak ada Ujian yang kerap menghantui tidur nyenyakmu. Namun, ini semua hanya khayalan belaka jika kita bersekolah di Malaysia. Sekolah dari jam 7 pagi hingga jam 12:45, kerja rumah yang banyak, dan Ujian  yang menanti, sungguh murid-murid Malaysia sangat sukar untuk bernafas.

Tapi faktanya dengan sistem pendidikan seperti ini tidak menjadikan Malaysia sebagai negara dengan pendidikan terbaik. Sebaliknya ada satu negara di dunia ini yang hanya memiliki 5 jam pelajaran/ harinya, tanpa kerja sekolah dan ujian malah mendapat pengiktirafan sebagai negara dengan pendidikan terbaik dan negara tersebut adalah Finland.

Mungkin kita hairan kenapa boleh Finland dengan hanya 5 jam pelajaran sehari, tanpa kerja sekolah dan ujian boleh meraih taraf negara dengan pendidikan terbaik? Kali ini kita  akan cuba mengupas sebab-sebabnya.

1. Anak-anak di Finland mula bersekolah di usia 7 tahun

Anak-anak mula bersekolah pada usia 7 tahun
Peraturan di negara Finland menetapkan bahwa usia anak-anak yang harus memasuki persekolahan adalah 7 tahun. Apakah itu terlalu tua? Tidak karena hal ini bukan tanpa alasan. Finland lebih mempertimbangkan kesiapan mental anak-anak ketika memasuki dunia persekolahan. Sedangkan di Malaysia, ibubapa yang memiliki anak berusia 4 atau 5  tahun akan  mulai sibuk dan risau mencari taska-taska untuk anaknya karena dia takut anaknya nanti akan ketinggalan dengan anak-anak yang lain.
  
Pemikiran memasukkan anak untuk bersekolah lebih awal memang tidak sepenuhnya salah. Tetapi ini menimbulkan kerisauan kalau nanti si anak bosan bersekolah karena dari usia 4 atau 5 tahun sudah mula bersekolah dan anak seperti dipaksa untuk belajar oleh orangtua.

Berbeza dengan anak-anak Finland, meskipun mereka start sekolahnya “lambat” tetapi tidak menjadikan mereka ketinggalan dalam pelajaran apapun. Justru mereka sangat kreatif dalam membuat cara belajar sendiri dan mampu menemukan pemecah masalah sendiri yang terbukti dari ujian Internasional Programme for International Student Assesment (PISA).

2. 45 minit belajar = 15 minit Berehat

Pelajar diberi masa rehat setiap habis sesi pembelajaran dalam kelas
Pelajar Finland tidak digalakkan untuk terus-menerus belajar tanpa henti, mereka mendapat waktu rehat 15 minit setiap 45 minit belajar. Mereka percaya rehat yang cukup akan mampu menyerap pelajaran lebih baik dan membantu anak lebih fokus.

Sedangkan di Malaysia, para pelajar cenderung “dipaksa” untuk berjam-jam duduk belajar baik itu di sekolah maupun di rumah. Mereka dituntut untuk cepat menguasai pelajaran dan hasilnya anak-anak ini kehilangan waktu bermain yang sebenarnya sangat penting untuk perkembangan kreativiti mereka.

3. Pendidikan di Finland adalah  percuma 

Pendidikan adalah percuma di negara Finland

Finland tidak mengenal yang mana digelar “sekolah terbaik” karena semua sekolah di negara tersebut sudah sama rata kualiti . Para ibubapa tidak perlu "sakit kepala"memikirkan yuran sekolah karena pendidikan di Finland adalah percuma! Bukan hanya yuran pendidikannya yang percuma bahkan hingga ke makanan, pengangkutan hingga bayaran untuk ujian kesihatan pun percuma! Satu hal lagi yang perlu diketahui bahawa, sekolah swasta di Finland dipantau secara ketat agar tidak meletakkan yuran persekolahan yang mahalnya setinggi langit.

Di Malaysia memang sekolah kerajaan sudah dipercumakan tetapi tidak dengan yuran-yuran lainnya seperti pengangkutan dan makan tengah hari. Ditambah kualiti sekolah di Malaysia belum sama rata sehingga anak-anak harus berjuang lebih keras untuk masuk ke sekolah terbaik. Ingin memasukkan anak ke sekolah swasta? Bersiaplah untuk yuran yang mahalnya setinggi langit.

4. Kualiti guru sangat diperhatikan

guru di finland berkualiti tinggi

Meraih gelaran Master dan menjadi 10 pelajar  terbaik dari universiti terbaik itulah syarat menjadi guru di Finland. Tetapi apa yang membuatkan guru itu antara pekerjaan terbaik di Finland adalah gaji yang tinggi dan banyak fasiliti menanti. Kerajaan Finland sedar bahwa kesejahteraan guru sama pentingnya dengan keberhasilan seorang murid sehingga mereka sangat memperhatikan hal ini. Murid-murid di sekolah pun mendapat perhatian yang sangat cukup di kelasnya karena 1 guru hanya untuk 12 pelajar sahaja.

Berbanding dengan kesejahteraan guru Malaysia sangat berbeza-beza. Tidak semua guru mendapat gaji yang sepatutnya dan fasiliti yang cukup. Di kelas pun lebih dari 20 murid harus diperhatikan oleh 1 guru . Semoga di masa hadapan kerajaan harus lebih sedar akan fakta yang satu ini dan mulai serius memperhatikan kesejahteraan guru.

5. Bye, Ujian !

tidak ada sistem peperiksaan di finland

Guru-guru di Finland memiliki standard yang sangat tinggi maka evaluasi pembelajaran pelajar sepenuhnya ada di tangan guru mereka. Pemerintah Finland menganggap, guru-lah yang tahu 100% kemampuan seorang pelajar. Hal ini sangat menguntungkan semua pelajar karena pada dasarnya tidak semua pelajar memiliki potensi yang sama ada yang berbakat di bidang ilmu alam, ilmu sosial dan seni. Sistem pendidikan yang fleksibel inilah yang membuat Finland mendapat anugerah dalam sistem pendidikan terbaik di dunia.

Sistem pendidikan Malaysia masih mementingkan Ujian atau peperiksaan di sekolah. Kerajaan masih berfikir satu-satu cara untuk mengukur keberhasilan pelajar adalah dengan ujian yang telah di tetapkan. Tetapi mereka tidak menilai pelajar dari sudut lain, padahal tidak semua pelajar boleh "score" dalam akedemik tetapi itu bukan bermaksud mereka gagal dalam bidang lain. Semoga Sistem pendidikan di Malaysia diperhalusi lagi.

6. Sekolah hanya 4-5 jam/ hari
masa belajar atau persekolahan yang singkat di finland

Pelajar-pelajar sekolah rendah di Finland hanya menghabiskan waktu 4-5 jam/ hari di sekolah! Mereka tidak menghabiskan setengah hari di sekolah untuk belajar. Sedangkan untuk sekolah menengah jam persekolah mereka sama dengan pelajar universiti jadi mereka hanya datang pada jam mata pelajaran yang mereka pilih sahaja. Dengan jam sekolah yang singkat ini justru membuatkan tingkat efektif dan produktif pelajar semakin tinggi.

7. Tidak ada sistem ranking di sekolah

tidak ada sistem ranking sekolah di finland. semua sekolah mempunyai taraf yang sama

Sekolah-sekolah di Finland tidak mengenal adanya sistem ranking. Mereka ingin semua pelajar dianggap sama rata, tidak ada pelajar yang dicop “pandai” atau “bodoh”. Pelajar pun  tidak hanya berinteraksi dengan kawan-kawan sekelasnya sahaja, mereka juga bertemu dengan kawan-kawan kelas lainnya di kelas campuran.

Dan kembali lagi di Malaysia mendapat ranking 1, 2 dan 3 sangatlah berprestasi. Bahkan ranking seolah-olah menjadi hal yang selalu dibanggakan oleh para ibu bapa masing-masing.

Nah, dari fakta-fakta yang di atas semoga  Kerajaan Malaysia boleh mempelajari dan mulai menerapkan sistem pendidikan yang lebih baik untuk pelajar mahupun gurunya sendiri. Maju pendidikan Malaysia!
Load disqus comments

0 comments

DISCLAIMERS: Some of the pictures, videos and articles on pendidikanmalaysia.com are the property of their respective owners. pendidikanmalaysia.com do not hold any copyright about the said content. If you have recognized one of your photos, videos or others from pendidikanmalaysia.com contents that is in violation of copyright law, please email me at sunduvan [at] gmail.com. Based on your request, pendidikanmalaysia.com will put a proper credit to the said content OR would immediately remove the said material from the site upon proof and identification OR pendidikanmalaysia.com can arrange any other ways to solve the conflict. Thanks.